Theorwellreader Adalah Situs Biografi Dan Buku Dari Penulis Terkenal Dunia

Apabila Anda Suka Dalam Hal Membaca theorwellreader Adalah Situs Refrensi Agar Menambah Wawasan Dengan Buku-Buku Tersohor Sekaligus Memberikan Biografi Dari Penulis Terkenal Dunia

Latar Belakang Dari Buku Yang Berjudul Down and Out In Paris and London

theorwellreader

theorwellreader

Latar belakang

Latar Belakang Dari Buku Yang Berjudul Down and Out In Paris and London – Setelah menyerahkan jabatannya sebagai polisi di Burma untuk menjadi penulis, Orwell pindah ke kamar di Portobello Road, London pada akhir 1927 ketika ia berusia 24 tahun. Saat berkontribusi pada berbagai jurnal, ia melakukan ekspedisi tramping investigasi di dan sekitar London, mengumpulkan materi untuk digunakan dalam “The Spike”, esai pertamanya yang diterbitkan, dan untuk paruh kedua Down and Out di Paris dan London. Pada musim semi 1928 ia pindah ke Paris dan tinggal di 6 Rue du Pot de Fer di Latin Quarter, perempatan bohemian dengan rasa kosmopolitan. Penulis Amerika seperti Ernest Hemingway dan F. Scott Fitzgerald pernah tinggal di daerah yang sama. Setelah Revolusi Rusia, ada komunitas émigré Rusia besar di Paris. Bibi Orwell, Nellie Limouzin, juga tinggal di Paris dan memberinya dukungan sosial dan, bila perlu, dukungan finansial. Dia menjalani kehidupan sosial aktif, mengerjakan novel-novelnya dan memiliki beberapa artikel yang diterbitkan dalam jurnal avant-garde.

Latar Belakang Dari Buku Yang Berjudul Down and Out In Paris and London

theorwellreader – Orwell jatuh sakit parah pada Maret 1929 dan tak lama kemudian memiliki uang yang dicuri dari rumah penginapan. Pencuri itu mungkin bukan orang Italia muda yang digambarkan di Down and Out. Dalam sebuah catatan kemudian, dia mengatakan pencurian itu adalah pekerjaan trollop muda yang telah dia ambil dan dibawa kembali bersamanya telah disampaikan bahwa “pertimbangan untuk kepekaan orang tuanya akan membutuhkan penindasan atas kesalahan ini”. (Barang siapa yang telah mengurangi) yakni menolak (amal-amalan mereka) kebaikan-kebaikan yang telah mereka lakukan, maka dia tidak akan mendapat peno sepuluh minggu terakhirnya di Paris menabur benih buku pertamanya yang diterbitkan.” Apakah melalui kebutuhan atau hanya untuk mengumpulkan bahan, dan mungkin keduanya, ia melakukan pekerjaan santai sebagai mesin pencuci piring di restoran. Pada Agustus 1929 ia mengirim salinan “The Spike” ke majalah Adelphi di London, dan diterima untuk dipublikasikan. Orwell meninggalkan Paris pada Desember 1929 dan kembali ke Inggris, langsung pulang ke rumah orang tuanya di Southwold. Kemudian ia bertindak sebagai tutor pribadi untuk anak cacat di sana dan juga melakukan ekspedisi tramping lebih lanjut, memuncak dalam tugas bekerja di ladang hop Kent pada Agustus dan September 1931. Setelah petualangan ini, ia berakhir di kip Tooley Street, yang menurutnya sangat tidak menyenangkan sehingga ia menulis rumah untuk uang dan pindah ke penginapan yang lebih nyaman.

Baca Juga : Animal Farm, Novel Dari George Orwell Yang Bertema Kritik Binatang Dan Peternakan

Publikasi

Versi pertama Orwell dari Down and Out disebut “A Scullion’s Diary”. Selesai pada Oktober 1930, ia hanya menggunakan materi Paris-nya. Dia menawarkannya kepada Jonathan Cape pada musim panas 1931. Tanjung menolaknya di musim gugur. Setahun kemudian ia menawarkan “naskah jenis yang lebih gemuk (bab London telah ditambahkan)” kepada Faber & Faber, di mana T. S. Eliot, kemudian seorang direktur editorial, juga menolaknya, menyatakan, “Kami menemukannya dengan minat yang sangat besar, tetapi saya menyesal mengatakan bahwa itu tidak muncul kepada saya mungkin sebagai usaha penerbitan.”

Itu di rumah Mabel Fierz bahwa Orwell kemudian membuang naskahnya. Dia, dengan suaminya, seorang pengusaha London bernama Francis, telah selama beberapa tahun menjadi pengunjung Southwold di musim panas dan bersahabat dengan Blairs. Fierz pada saat ini membawanya ke agen sastra, Leonard Moore, yang “mengakuinya sebagai ‘alami’ untuk rumah baru Gollancz.” Victor Gollancz siap untuk menerbitkan karya, tunduk pada penghapusan bahasa yang buruk dan beberapa nama yang dapat diidentifikasi, dan menawarkan uang muka £ 40. Orwell mengeluh bahwa satu bagian yang diminta Gollancz diubah atau dipotong adalah “tentang satu-satunya tulisan yang baik dalam buku”. Gelar yang diimprovisasi oleh Gollancz, Confessions of a Down and Outer, mengganggu Orwell. “Apakah Pengakuan seorang pencuci piring juga akan melakukannya?” tanyanya kepada Moore. “Saya lebih suka menjawab pencuci piring daripada turun & keluar.” Pada Juli 1932, Orwell menyarankan untuk memanggil buku The Lady Poverty, merujuk pada puisi karya Alice Meynell; pada Agustus 1932, ia menyarankan Untuk Memuji Kemiskinan. Pada menit-menit terakhir, Gollancz memperpendek gelar ke Down and Out di Paris dan London. Penulis, setelah kemungkinan termasuk “X,” “PS Burton” (alias Orwell telah digunakan pada ekspedisi tramping), “Kenneth Miles” dan “H. Lewis Allways” telah dipertimbangkan, berganti nama menjadi “George Orwell.” Orwell tidak ingin menerbitkan dengan namanya sendiri Eric Blair, dan Orwell adalah nama yang ia gunakan sejak saat itu untuk karya-karya utamanya — meskipun banyak artikel berkala masih diterbitkan dengan nama Eric Blair. Down and Out di Paris dan London diterbitkan pada 9 Januari 1933 dan menerima ulasan yang menguntungkan dari, antara lain C. Day Lewis, WH Davies, Compton Mackenzie dan JB Priestley. Kemudian diterbitkan oleh Harper & Brothers di New York. Penjualan rendah, namun, hingga Desember 1940, ketika Penguin Books mencetak 55.000 eksemplar untuk dijual pada sixpence.

Terjemahan Prancis, yang dikagumi Orwell, oleh RN Raimbault dan Gwen Gilbert, berjudul La Vache Enragée, diterbitkan oleh Éditions Gallimard, pada 2 Mei 1935, dengan kata pengantar oleh Panait Istrati dan perkenalan oleh Orwell.

Ringkasan

Bab 1-23 (Paris)

Bab pembuka pengaturan adegan menggambarkan suasana di kuartal Paris dan memperkenalkan berbagai karakter yang muncul kemudian dalam buku. Dari Bab III hingga Bab X, di mana narator memperoleh pekerjaan di “Hotel X,” ia menggambarkan keturunannya ke dalam kemiskinan, seringkali dalam istilah tragi-komik. Seorang komppositor Italia menempa kunci kamar dan mencuri tabungannya dan pendapatan scant-nya lenyap ketika pelajaran bahasa Inggris yang dia berikan berhenti. Dia mulai pada awalnya untuk menjual beberapa pakaiannya, dan kemudian menggadaikan pakaiannya yang tersisa, dan kemudian mencari pekerjaan dengan pelayan Rusia bernama Boris — bekerja sebagai porter di Les Halles, bekerja sebagai guru bahasa Inggris dan pekerjaan restoran. Dia menceritakan pengalamannya selama dua hari tanpa makanan dan menceritakan pertemuan “Komunis” Rusia yang, ia kemudian menyimpulkan, atas hilangnya mereka, harus menjadi penipu belaka.

Setelah berbagai cobaan pengangguran dan kelaparan narator mendapatkan pekerjaan sebagai plongeur (pencuci piring) di “Hôtel X” dekat Place de la Concorde, dan mulai bekerja berjam-jam di sana. Dalam Bab XIII, ia menggambarkan “sistem kasta” hotel —”manajer-juru masak-pelayan-plongeurs”—dan, di Bab XIV, pekerjaannya yang panik dan tampaknya kacau. Dia mencatat juga “kotoran di Hôtel X.,” yang menjadi jelas “segera setelah seseorang menembus ke tempat layanan.” Dia berbicara tentang kehidupan rutinnya di antara orang-orang miskin yang bekerja di Paris, budak dan tidur, dan kemudian minum pada Sabtu malam hingga dini hari Minggu pagi. Dalam Bab XVI, ia merujuk secara singkat pada pembunuhan yang dilakukan “tepat di bawah jendela saya saat dia sedang tidur …. Hal yang menyerang saya dalam melihat ke belakang,” katanya, “adalah bahwa saya berada di tempat tidur dan tertidur dalam waktu tiga menit dari pembunuhan Kami adalah orang-orang yang bekerja, dan di mana rasa membuang-buang tidur atas pembunuhan?”

Disesatkan oleh optimisme Boris, narator tidak punya uang lagi setelah dia dan Boris berhenti dari pekerjaan hotel mereka dengan harapan bekerja di restoran baru, “Auberge de Jehan Cottard,” di mana Boris merasa yakin dia akan menjadi pelayan lagi; di Hotel X, ia telah melakukan pekerjaan kelas bawah. “Pelindung” Auberge, “mantan kolonel Angkatan Darat Rusia,” tampaknya mengalami kesulitan keuangan. Narator tidak dibayar selama sepuluh hari dan dipaksa untuk menghabiskan malam di bangku —”Itu sangat tidak nyaman — lengan kursi memotong punggung Anda — dan jauh lebih dingin dari yang saya harapkan”—daripada menghadapi induk semangnya atas sewa yang luar biasa.

Di restoran, narator mendapati dirinya bekerja “tujuh belas setengah jam” sehari, “hampir tanpa istirahat,” dan melihat ke belakang dengan bijaksana pada kehidupannya yang relatif santai dan teratur di Hotel X. Boris bekerja lebih lama lagi: “delapan belas jam sehari, tujuh hari seminggu.” Narator mengklaim bahwa “jam-jam seperti itu, meskipun tidak biasa, tidak ada yang luar biasa di Paris.” Dia menambahkan

By the way, bahwa Auberge bukan rumah makan murah biasa yang sering dikunjungi oleh siswa dan pekerja. Kami tidak menyediakan makanan yang memadai dengan harga kurang dari dua puluh lima franc, dan kami indah dan artistik, yang mengirimkan kedudukan sosial kami. Ada gambar-gambar tidak senonoh di bar, dan dekorasi Norman —balok sham di dinding, lampu listrik dilakukan sebagai lilin, tembikar “petani”, bahkan blok pemasangan di pintu — dan pelindung dan pelayan kepala adalah perwira Rusia, dan banyak pelanggan berjudul pengungsi Rusia. Singkatnya, kami jelas chic.

Dia jatuh ke dalam rutinitas lagi dan berbicara tentang secara harfiah berjuang untuk tempat di Paris Métro untuk mencapai “dapur dingin dan kotor” oleh tujuh. Meskipun kotor dan tidak kompeten, restoran ternyata sukses.

Narasi ini diselingi dengan anekdot yang diceritakan oleh beberapa karakter kecil, seperti Valenti, seorang pelayan Italia di Hotel X, dan Charlie, “salah satu keingintahuan lokal,” yang merupakan “pemuda keluarga dan pendidikan yang telah melarikan diri dari rumah.” Dalam Bab XXII, narator mempertimbangkan kehidupan seorang plongeur:

plongeur adalah salah satu budak dunia modern. Bukan berarti ada kebutuhan untuk merengek di atasnya, karena dia lebih baik daripada banyak pekerja manual, tetapi tetap saja, dia tidak lebih bebas daripada jika dia dibeli dan dijual. Karyanya adalah servile dan tanpa seni; dia dibayar cukup untuk membuatnya tetap hidup; satu-satunya liburan adalah karung terperangkap oleh rutinitas yang membuat pemikiran tidak mungkin. Jika plongeurs berpikir sama sekali, mereka akan lama membentuk serikat buruh dan pergi mogok untuk perawatan yang lebih baik. (Dan mereka tidak memikirkan) kemudian mereka dapat menemukan tempat-tempat menginap (karena mereka tidak dapat mengambil selain dari Allah) yang dapat memberikan kemud Hidup mereka telah membuat budak mereka.

Karena stres berjam-jam, dia mengirim surat kepada seorang teman, “B,” kembali ke London, bertanya apakah dia bisa memberinya pekerjaan yang memungkinkan lebih dari lima jam tidur semalam. Temannya menjawab, menawarkan pekerjaan mengurus “ibecile bawaan,” dan mengiriminya sejumlah uang untuk mendapatkan hartanya dari pion. Narator kemudian berhenti dari pekerjaannya sebagai plongeur dan berangkat ke London.

Bab 24–38 (London)

Narator tiba di London mengharapkan untuk memiliki pekerjaan menunggunya. Sayangnya calon majikan telah pergi ke luar negeri, “sabar dan semua.” Sampai majikannya kembali, narator hidup sebagai gelandangan, tidur di berbagai tempat: penginapan rumah, asrama gelandangan atau “paku,” dan tempat penampungan Salvation Army. Karena gelandangan tidak dapat “memasuki satu lonjakan, atau dua lonjakan London, lebih dari sekali dalam sebulan, pada rasa sakit karena dikurung selama seminggu,” dia diharuskan untuk terus bergerak, dengan hasil bahwa berjam-jam dihabiskan untuk menginjak-injak atau menunggu hostel dibuka. Bab XXV ke XXXV menggambarkan berbagai perjalanannya, berbagai bentuk akomodasi, pilihan orang-orang yang dia temui, dan reaksi gelandangan terhadap amal Kristen: “Jelas gelandangan tidak berterima kasih atas teh gratis mereka. Namun itu sangat baik saya yakin juga bahwa itu diberikan dalam semangat yang baik, tanpa niat mempermalukan kami; (Maka sesungguhnya kami) yakni orang-orang yang melihat (orang-orang yang benar) dalam hal ini (benar-benar telah bersyukur) kepada Allah atas nikmat-nikmat-Nya yang telah dikuatkan oleh-Nya, yaitu dengan memberikan Karakter dalam bagian buku ini termasuk gelandangan Irlandia yang disebut Paddy, “sesama yang baik” yang “ketidaktahuannya tidak terbatas dan mengerikan,” dan seniman trotoar Bozo, yang memiliki latar belakang sastra yang baik dan sebelumnya seorang astronom amatir, tetapi yang telah menderita kemalangan berturut-turut.

Baca Juga : Review Film Nobody, Kisah Dari Seorang Hutch Mansell

Bab-bab akhir menyediakan katalog berbagai jenis akomodasi yang terbuka untuk gelandangan. Narator menawarkan beberapa komentar umum, menyimpulkan, Saat ini saya tidak merasa bahwa saya telah melihat lebih dari pinggiran kemiskinan. Namun, saya bisa menunjuk satu atau dua hal yang pasti saya pelajari dengan bersikap keras. Saya tidak akan pernah lagi berpikir bahwa semua gelandangan adalah mabuk, atau mengharapkan pengemis untuk bersyukur ketika saya memberinya sepeser pun, atau terkejut jika pria keluar dari pekerjaan kekurangan energi, atau berlangganan Salvation Army, atau menggadaikan pakaian saya, atau menolak handbill, atau menikmati makanan di restoran pintar. Itu sebuah permulaan.

0 Shares
Tweet
Share
Pin