Theorwellreader Adalah Situs Biografi Dan Buku Dari Penulis Terkenal Dunia

Apabila Anda Suka Dalam Hal Membaca theorwellreader Adalah Situs Refrensi Agar Menambah Wawasan Dengan Buku-Buku Tersohor Sekaligus Memberikan Biografi Dari Penulis Terkenal Dunia

Animal Farm, Novel Dari George Orwell Yang Bertema Kritik Binatang Dan Peternakan

theorwellreader

theorwellreader

Ringkasan Plot

Animal Farm, Novel Dari George Orwell Yang Bertema Kritik Binatang Dan Peternakan – Peternakan Manor yang dikelola dengan buruk di dekat Willingdon, Inggris, matang untuk pemberontakan dari populasi hewannya dengan mengabaikan di tangan petani yang tidak bertanggung jawab dan beralkohol, Mr Jones. Suatu malam, babi hutan yang dimurahkan, Old Major, mengadakan konferensi, di mana ia menyerukan penggulingan manusia dan mengajarkan hewan-hewan lagu revolusioner yang disebut “Beasts of England”. Ketika Mayor Tua mati, dua babi muda, Snowball dan Napoleon, mengambil komando dan menggelar pemberontakan, mengusir Mr Jones dari peternakan dan mengganti nama properti “Animal Farm”. Mereka mengadopsi Tujuh Perintah Hewan, yang paling penting adalah, “Semua hewan sama”. Dekrit dicat dengan huruf besar di satu sisi gudang.

Animal Farm, Novel Dari George Orwell Yang Bertema Kritik Binatang Dan Peternakan

theorwellreader – Bola salju mengajarkan hewan-hewan untuk membaca dan menulis, sementara Napoleon mendidik anak anjing muda tentang prinsip-prinsip Animalism. Untuk memperingati dimulainya Peternakan Hewan, Snowball mengibarkan bendera hijau dengan kuku putih dan tanduk. Makanan berlimpah, dan pertanian berjalan lancar. Babi-babi mengangkat diri ke posisi kepemimpinan dan menyisihkan makanan khusus, untuk kesehatan pribadi mereka. Setelah upaya yang gagal oleh Mr Jones dan rekan-rekannya untuk merebut kembali peternakan (kemudian dijuluki “Pertempuran Cowshed”), Snowball mengumumkan rencananya untuk memodernisasi peternakan dengan membangun kincir angin. Napoleon membantah gagasan ini, dan hal-hal datang ke kepala, yang berujung pada anjing Napoleon mengejar Snowball pergi dan Napoleon menyatakan dirinya komandan tertinggi.

Baca Juga : Buku Yang Berjudul Homage to Catalonia Dari George Orwell Memiliki Alur Rumit

Napoleon memberlakukan perubahan struktur tata kelola peternakan, mengganti pertemuan dengan komite babi yang akan menjalankan peternakan. Melalui seorang porker muda bernama Squealer, Napoleon mengklaim kredit untuk ide kincir angin, mengklaim bahwa Snowball hanya berusaha memenangkan hewan di sisinya. Hewan-hewan bekerja lebih keras dengan janji kehidupan yang lebih mudah dengan kincir angin. Ketika hewan-hewan menemukan kincir angin runtuh setelah badai hebat, Napoleon dan Squealer membujuk hewan-hewan bahwa Snowball mencoba menyabotase proyek mereka dan mulai membersihkan peternakan hewan Napoleon menuduh bergaul dengan saingan lamanya. Ketika beberapa hewan mengingat Pertempuran Cowshed, Napoleon (yang tidak ditemukan selama pertempuran) secara bertahap mencoreng Bola Salju ke titik mengatakan dia adalah kolaborator Mr Jones, bahkan menepis fakta bahwa Snowball diberi penghargaan keberanian sementara secara keliru mewakili dirinya sebagai pahlawan utama pertempuran. “Beasts of England” digantikan dengan “Animal Farm”, sementara lagu kebangsaan yang memuliakan Napoleon, yang tampaknya mengadopsi gaya hidup seorang pria (“Kawan Napoleon”), disusun dan dinyanyikan. Napoleon kemudian melakukan pembersihan kedua, di mana banyak hewan yang diduga membantu Snowball dalam plot dieksekusi oleh anjing Napoleon, yang merepotkan sisa hewan. Terlepas dari kesulitan mereka, hewan-hewan itu dengan mudah ditempelkan oleh balas Napoleon bahwa mereka lebih baik daripada mereka berada di bawah Mr Jones, serta oleh domba terus-menerus berdarah “empat kaki baik, dua kaki buruk”.

Mr Frederick, seorang petani tetangga, menyerang peternakan, menggunakan bubuk peledakan untuk meledakkan kincir angin yang dipulihkan. Meskipun hewan-hewan memenangkan pertempuran, mereka melakukannya dengan biaya besar, karena banyak, termasuk Boxer the workhorse, terluka. Meskipun dia pulih dari ini, Boxer akhirnya pingsan saat bekerja di kincir angin (berusia hampir 12 tahun pada saat itu). Dia dibawa pergi dalam van knacker, dan keledai yang disebut Benjamin memperingatkan hewan-hewan ini, tetapi Squealer dengan cepat melambaikan alarm mereka dengan membujuk hewan-hewan bahwa van telah dibeli dari knacker oleh rumah sakit hewan dan bahwa papan nama pemilik sebelumnya belum dicat ulang. Squealer kemudian melaporkan kematian Boxer dan menghormatinya dengan festival pada hari berikutnya. (Namun, Napoleon sebenarnya telah merekayasa penjualan Boxer ke knacker, memungkinkan dia dan lingkaran dalamnya untuk mendapatkan uang untuk membeli wiski untuk diri mereka sendiri.)

Bertahun-tahun berlalu, kincir angin dibangun kembali, dan kincir angin lainnya dibangun, yang membuat pertanian memiliki jumlah pendapatan yang baik. Namun, cita-cita yang dibahas Snowball, termasuk warung dengan pencahayaan listrik, pemanasan, dan air mengalir, dilupakan, dengan Napoleon menganjurkan agar hewan paling bahagia hidup sederhana. Bola salju telah dilupakan, bersama Boxer, dengan “pengecualian dari beberapa orang yang mengenalnya”. Banyak hewan yang berpartisipasi dalam pemberontakan sudah mati atau tua. Jones juga sudah mati, mengatakan dia “meninggal di rumah inebriates di bagian lain negara ini”. Babi-babi mulai menyerupai manusia, ketika mereka berjalan tegak, membawa cambuk, minum alkohol, dan mengenakan pakaian. Tujuh Perintah dimusyaratkan hanya untuk satu frasa: “Semua hewan sama, tetapi beberapa hewan lebih setara daripada yang lain.” Maxim “Empat kaki bagus, dua kaki buruk” juga diubah menjadi “Empat kaki bagus, dua kaki lebih baik.” Perubahan lain termasuk bendera Hoof dan Horn yang digantikan dengan spanduk hijau polos dan tengkorak Mayor Tua, yang sebelumnya dipajang, dikuburkan.

Napoleon mengadakan pesta makan malam untuk babi dan petani lokal, dengan siapa ia merayakan aliansi baru. Dia menghapuskan praktik tradisi revolusioner dan mengembalikan nama “The Manor Farm”. Para pria dan babi mulai bermain kartu, menyanjung dan memuji satu sama lain saat selingkuh di pertandingan. Baik Napoleon dan Mr Pilkington, salah satu petani, memainkan As Sekop pada saat yang sama dan kedua belah pihak mulai berjuang keras atas siapa yang menipu terlebih dahulu. Ketika hewan di luar melihat babi dan pria, mereka tidak dapat lagi membedakan antara keduanya.
Bertahun-tahun berlalu, kincir angin dibangun kembali, dan kincir angin lainnya dibangun, yang membuat pertanian memiliki jumlah pendapatan yang baik. Namun, cita-cita yang dibahas Snowball, termasuk warung dengan pencahayaan listrik, pemanasan, dan air mengalir, dilupakan, dengan Napoleon menganjurkan agar hewan paling bahagia hidup sederhana. Bola salju telah dilupakan, bersama Boxer, dengan “pengecualian dari beberapa orang yang mengenalnya”. Banyak hewan yang berpartisipasi dalam pemberontakan sudah mati atau tua. Jones juga sudah mati, mengatakan dia “meninggal di rumah inebriates di bagian lain negara ini”. Babi-babi mulai menyerupai manusia, ketika mereka berjalan tegak, membawa cambuk, minum alkohol, dan mengenakan pakaian. Tujuh Perintah dimusyaratkan hanya untuk satu frasa: “Semua hewan sama, tetapi beberapa hewan lebih setara daripada yang lain.” Maxim “Empat kaki bagus, dua kaki buruk” juga diubah menjadi “Empat kaki bagus, dua kaki lebih baik.” Perubahan lain termasuk bendera Hoof dan Horn yang digantikan dengan spanduk hijau polos dan tengkorak Mayor Tua, yang sebelumnya dipajang, dikuburkan.

Napoleon mengadakan pesta makan malam untuk babi dan petani lokal, dengan siapa ia merayakan aliansi baru. Dia menghapuskan praktik tradisi revolusioner dan mengembalikan nama “The Manor Farm”. Para pria dan babi mulai bermain kartu, menyanjung dan memuji satu sama lain saat selingkuh di pertandingan. Baik Napoleon dan Mr Pilkington, salah satu petani, memainkan As Sekop pada saat yang sama dan kedua belah pihak mulai berjuang keras atas siapa yang menipu terlebih dahulu. Ketika hewan di luar melihat babi dan pria, mereka tidak dapat lagi membedakan antara keduanya.

Baca Juga : Review Film Monster Hunter, Menegangkan dan Seru

Aliran/Gaya

Peternakan Hewan George Orwell adalah contoh sindiran politik yang dimaksudkan untuk memiliki “aplikasi yang lebih luas,” menurut Orwell sendiri, dalam hal relevansinya. Secara gaya, karya ini memiliki banyak kesamaan dengan beberapa karya Orwell lainnya, terutama 1984, karena keduanya telah dianggap sebagai karya Swiftian Satire. Selain itu, kedua karya terkemuka ini tampaknya menunjukkan pandangan suram Orwell tentang masa depan bagi kemanusiaan; dia tampaknya menekankan potensi / ancaman distopia saat ini mirip dengan yang ada di Peternakan Hewan dan 1984. Dalam karya-karya semacam ini, Orwell dengan jelas merujuk pada kekacauan dan kondisi traumatis Eropa setelah Perang Dunia Kedua. Gaya Orwell dan filsafat menulis secara keseluruhan sangat peduli dengan pengejaran kebenaran secara tertulis. Orwell berkomitmen untuk berkomunikasi dengan cara yang mudah, mengingat cara dia merasa kata-kata yang biasa digunakan dalam politik untuk menipu dan membingungkan. Untuk alasan ini, dia berhati-hati, di Peternakan Hewan, untuk memastikan narator berbicara dengan cara yang tidak bias dan tidak rumit. Perbedaannya terlihat dalam cara hewan berbicara dan berinteraksi, karena hewan yang umumnya bermoral tampaknya berbicara pikiran mereka dengan jelas, sementara hewan-hewan jahat di peternakan, seperti Napoleon, bahasa twist sedemikian rupa sehingga memenuhi keinginan berbahaya mereka sendiri. Gaya ini mencerminkan proksi dekat Orwell terhadap isu-isu yang dihadapi Eropa pada saat itu dan tekadnya untuk berkomentar kritis pada Rusia Soviet Stalin.

0 Shares
Tweet
Share
Pin